Cara Hitung Tagihan Listrik Biar Tarif Listrik Turun Ada Efeknya

Tarif listrik nonsubsidi ditetapkan turun lagi pada Oktober. Memang sih, yang turun cuma yang dayanya gede (di atas 3.500 VA). Tarif listrik bersubsidi buat rumah tangga (450-2.200 VA) gak turun.

 

Tapi bukan berarti tarif listrik bersubsidi ini gak bakal turun. Meski demikian, tarif listrik yang turun gak bakal ngefek kalau kita gak concern ama yang namanya tagihan listrik!

 

Jujur aja, pada males ngitung detail tagihan listrik kan? Apa malah belum tahu cara hitung tagihan listrik? Tagihan apa pun, dari kartu kredit sampai listrik, mesti kita pelototin kalau mau kehidupan finansial aman, makmur, sentosa.

 

[Baca: Kebiasaan Bayar Minimum Tagihan Kartu Kredit Bisa Bikin Celaka]

 

 

Gak apa-apa telat dikit. Ayo belajar cara hitung tagihan listrik biar kita bisa siasati turun-naiknya tarif listrik.

 

Sebagai contoh, kita hitung tagihan listrik untuk dua peralatan listrik yang umumnya ada di rumah, yaitu TV dan kulkas. Misalnya di rumah ada:

 

– 1 TV Samsung LED 32 inci 150 watt menyala 10 jam per hari

– 1 kulkas 120 watt menyala 24 jam per hari

 

Daya listrik di rumah sebesar 1.300 VA. Artinya, tarif dasar listrik (TDL) sesuai dengan ketetapan pemerintah adalah Rp 1.352 per kWh.

 

 

Menghitung tarif listrik yang sehari-hari dipakai di rumah sebenarnya gak sulit, pelajari rumusnya ya

 

 

Rumus tagihan listrik per bulan=  pemakaian kwh* x TDL x 1 bulan

 

*pemakaian kwh (kilowatt hour) = jumlah alat x konsumsi listrik (kilowatt) x lama pemakaian (jam atau hour)

Pemakaian kwh TV= 1 x 0,15 w x 10= 1,5 w

 

Tagihan listrik TV per jam= 0,15 w x Rp 1.352= Rp 202,8

Tagihan listrik TV per bulan= 1,5 w x Rp 1.352 x 30 hari= Rp 60.840

 

Pemakaian kwh kulkas= 1 x 0,12 w x 24= 2,88 w

 

Tagihan listrik kulkas per jam= 0,12 w x Rp 1.352= Rp 162,24

Tagihan listrik kulkas per bulan= 2,88 w x Rp 1.352 x 30 hari= Rp 116.812

Total tagihan listrik TV dan kulkas per bulan= Rp 60.840 + Rp 116.812= Rp 177.652

 

Dari dua alat elektronik itu aja tagihan udah Rp 177.652. Belum ditambah seterika, mesin cuci, bahkan kipas angin atau AC serta lampu. Bahkan itu juga belum termasuk biaya pajak pertambahan nilai (PPN) yang harus kita bayar juga pas bayar listrik.

 

Dengan rumus di atas, kita bisa hitung masing-masing biaya listrik alat elektronik di rumah. Setelah tahu hitungannya, tinggal disesuaikan dengan bujet.

 

[Baca: 5 Cara Memaksimalkan Keuangan Buat yang Niat Mewujudkan Rencana Masa Depannya]

 

Misalnya mau alokasi bujet Rp 200 ribu per bulan buat bayar listrik. Dilihat aja pos alat listrik mana yang bisa dihemat.

 

Kalau udah tahu tagihan listrik kulkas bisa sampai Rp 116 ribu sebulan, mungkin ada beberapa hari dalam seminggu kita gak usah nyalain kulkas. Dengan catatan gak ada bahan mudah busuk di dalem kulkas, ya.

 

Tv dan Kulkas memang gak pernah bisa lepas dari keseharian kita ya, tapi bukan berarti jor-joran menggunakannya dong!

 

 

Selain itu, ada beberapa tips menghemat tagihan listrik per bulan yang mungkin belum diketahui banyak orang, termasuk kamu. Ini contohnya:
1. Televisi mati tetep makan listrik kalau dalam posisi stand by. Mau ngirit? Cabut stop kontak pas matiin TV.

 

2. Tiap penurunan 1 derajat Celsius pada AC berarti ada penambahan daya listrik sekitar 6 persen. Jadi, pas nyalain AC hindari langsung setting ke derajat terendah.

 

3. Selesai ngecas handphone, langsung cabut charger. Sebab charger yang masih nancep di colokan menyerap 30 persen daya listrik.

 

Sebenarnya ada satu cara yang lebih praktis buat ngirit tagihan listrik per bulan. Yaitu pakai listrik prabayar.

 

Kalau pakai listrik prabayar, otomatis kita dipaksa pakai daya sebesar pulsa listrik tersebut. Sistemnya kayak pulsa handphone. Kalau mau pakai melebihi kapasitas, ya harus beli voucher lagi.

 

Dengan mengetahui cara hitung tagihan listrik dan tips menghemat listrik di atas, turun-naiknya tarif dasar listrik bisa kita sikapi dengan bijak. Kalau pas tarif naik, saatnya lebih disiplin pakai listrik.

 

Manfaatin tarif dasar listrik yang lagi turun buat ngirit bayar tagihan listrik ya! Jadi punya tabungan buat kebutuhan lain bro!

 

 

Tapi gak berarti bisa seenaknya boros listrik pas tarif turun. Justru pada saat itulah kita bisa manfaatin kesempatan buat ngirit bayar listrik. Sisa bujet bisa dipakai buat kebutuhan lain, misalnya nyicil modal kawin,setuju?

 

[Baca: Contekan Lengkap buat yang Nyari Wedding Murah di Jakarta dengan Bujet Rp 75 Juta]

 

 

 

Image Credit :

  • http://image.slidesharecdn.com/pikpertemuanke7instalasiruangkomputer-140211092735-phpapp02/95/pik-pertemuan-ke-7-instalasi-ruang-komputer-10-638.jpg?cb=1392110897
  • http://2.bp.blogspot.com/-dZ1d9JKLypQ/UbPkyCU555I/AAAAAAAAA1g/eY2yrneDjLY/s1600/tv+dan+kulkas+ALamanda+11+AB.jpg
  • http://3.bp.blogspot.com/-KJHm6P8An8Y/VL21nRjd0xI/AAAAAAAAAjI/FiARFoY2iak/s1600/Berbagai%2BCara%2BHemat%2BListrik.jpg